Baca Cerita Lucu Bahasa Jawa, Bisa Meningkatkan Imun

Banyak orang menyukai hal-hal yang lucu sebagai sarana hiburan, terutama yang tersaji dalam sebuah cerita. Di Indonesia cerita lucu terdiri dari berbagai bahasa, mulai dari bahasa Indonesia, Inggris hingga bahasa daerah. Satu di antara adalah cerita bahasa Jawa, sebuah bahasa yang digunakan orang-orang yang berasal dari wilayah Jawa Timur, Yogyakarta, Jawa Tengah dan sebagian Jawa Barat.

Bagi anda yang sedang bosan menjalani rutinitas padat, atau sedang dirumah saja karena tidak ingin terkena virus Covid-19,  tak ada salahnya membaca cerita bahasa jawa yang lucu-lucu.

Karena tertawa tak hanya menjernihkan pikiran, tetapi juga membuat seseorang awet muda. Melalui hal-hal lucu, otak akan mengeluarkan hormon endorfin yang memberikan efek bahagia bagi tubuh.

Berikut ini soedonowonodjoio.family merangkum beberapa cerita bahasa Jawa yang lucu, seperti dikutip dari bola.com...

 

1. CERITA BAHASA JAWA TENTANG GURU DAN MURID

Isuk iku pelajaran bahasa inggris. Putro koyo biasane manggon mburi karo ngemuti pensil. Bu guru nunjuk Putro kon jawab pertanyaane.

Bu guru : Putro cobo jawab boso inggrise pintu opo?

Putro : Door bu

Bu guru : Nek boso inggrise mbuka pintu?

Putro : Open the door bu

Bu guru : Terakhir boso inggrise pintu ra dibukakke opo put?

Putro : Gedoor-gedoor bu

Koncone Putro do ngguyu mergo Putro jawab koyo ngono pas ditakoni bu guru.

Cerita ini menceritakan tentang seorang anak bernama Putro yang diberikan pertanyaan oleh gurunya dan dijawab dengan jawaban yang membuat teman-temannya tertawa. Bahasa inggris pintu = door, bahasa inggris buka pintu = open the door, bahasa inggris tidak dibukakan pintu = gedoor-gedoor.

 

2. CERITA BAHASA JAWA TENTANG GURU DAN MURID 

Petruk entuk bonus akeh soko bos e. Duite terus digunakne nggo liburan ning Bandung. Pas transit ning Terminal Sumedang, Petruk ganti bis anyar. Pas wes mlebu bis anyar Petruk langsung lungguh.

Terus ana wong lanang mlebu trus bengok-bengok, "Nangkana, nangkana, nangkana". Petruk ngirone wong iki kondektur bus e. Dheweke trus pindah panggonan mergo dikon karo wong lanang mau.

"Nangkana, nangkana, nangkana," bengok wong anyar mau.

Petruk sing bingung ngirone panggonane wes dipesen uwong. Akhire dheweke pindah panggonan ning mburi dhewe.

"Nangkana, nangkana, nangkana," omong e wong lanang iku maneh. Petruk sing mangkel trus takon karo bapake iku.

"Pak, aku iki wes pindah-pindah nggon isih mbok kon pindah ae. Jane bis e iki wes kebak opo piye?" takon Petruk.

"Lho, Mas. Ngomong apa ya? Mau nangka?" jawabe wong lanang kuwi karo nyodorke bungkusan plastik bening isi buah nangka.

"Nggak, Pak. Terima kasih. Saya yang salah," jawab Petruk karo ngempet isin.

Petruk berpikir bahwa 'nangkana' yang diucapkan penjual berarti 'di sana' dalam bahasa Jawa. Padahal kalau dalam bahasa Sunda, si penjual itu sedang menawarkan dagangan buah nangkanya. Ada-ada saja.

 

3. CERITA BAHASA JAWA TENTANG TAWAR MENAWAR

Siti: "Bu, iki jeruk e sekilo regane piro?"

Mbok: "Limo las ewu sekilo, Mbak. Tak jamin manis iki!"

Siti: "Ealah larange. Jeruk sak upil e limo las. Biasane wae sepuluh ewu, kok."

Mbok: "Lha, nek iki seupil trus irunge sepiro, Bu?"

Siti: "………"

Membaca dialog lucu bahasa Jawa antara dua orang di atas mungkin akan membuat Anda tertawa terbahak-bahak. Perilaku bu Siti mengejek ukuran buah jeruk yang dijual si Mbok ternyata ditanggapi dengan gurauan konyol.

 

4. CERITA BAHASA JAWA TENTANG DOKTER GIGI DAN SIMBAH

Dokter : Mbah, untune jenengan niku sampun ompong, kulo pasangi untu anyar mawon nggih?

Simbah : Yowis rapopo, lha rego piro?

Dokter : Murah mbah naming rong yuto mawon.

Simbah : Yo pasangen wae, gek ndang

Dokter : (masang untu palsu dingo simbah)

Dokter wis rampung masang untu palsu dinggo simbah. Simbah ngekeki duit nang doktere.

Simbah : Iki dok duite, tak bayar pas rong yuto yo.

Dokter : Nggih mbah matur suwun nggih.

Simbah wis mlaku tekan latar klinik gigi trus diceluk meneh karo doktere

Dokter : Mbah niki duite palsu! Jenengan bade ngapusi to?

Simbah : Lha ngapusi pie?

Dokter : Lha niki duite jenengan palsu lakyo ngapusi.

Simbah : Yo pak dokter kan masang untu palsu nang cangkemku to, yo aku bayare nggo duit palsu. Wong podo-podo palsune.

Dokter : ???????

Cerita ini menceritakan tentang seorang simbah yang berniat memasang gigi palsu. Dokter gigi mematok harga 2 juta untuk memasang gigi palsu dan sang kakek menyetujuinya.

Tetapi ketika selesai memasang gigi, dokter merasa tertipu karena dibayar dengan uang palsu oleh simbah tersebut. Simbah kemudian mengatakan bahwa gigi yang dipasang oleh dokter palsu, maka dari itu simbah pun membayar dengan uang palsu.