Tanaman Hias Dan Agung Sumedi, Dari Hobi Jadi Profesi

Jika memilih untuk bekerja, sebagian besar pasti bercita-cita bisa bekerja di perusahaan yang sudah mapan, walaupun pada akhirnya bekerja dimana saja asal bisa mendapatkan penghasilan tetap setiap bulannya dan tidak sesuai dengan passionnya. Padahal, passion bisa jadi pilihan untuk melepaskan diri dari pekerjaan yang monoton. Tidak percaya? Coba simak kisah tentang passion berkebun tanaman hias, dari hobi menjadi profesi.

Bagi sebagian orang, berkebun tanaman hias adalah kegiatan yang mengasyikkan. Merawat tanaman mulai dari biji hingga tumbuh besar, membawa kebahagiaan tersendiri, tidak terkecuali bagi Agung Sumedi pemilik Clarisa Flora

Uniknya, pendidikan yang telah ditempuh tidak ada hubungannya dengan tanaman hias. Penggemar olah raga bersepeda dan mendaki gunung ini adalah Alumni Teknik Mesin tahun 1988 dari Politeknik ATMI, yang sebelumnya bernama: Akademi Tehnik Mesin Industri (ATMI) Surakarta.

agung sumedi 2Setelah lulus kuliah pada tahun 1988 Agung Sumedi malah memilih pekerjaan sebagai instruktur di kampusnya, sampai tahun 1993. Baru kemudian berkarir di sebuah Perusahaan Modal Asing, hingga mengajukan pensiun dini pada tahun 2003. Tak lama kemudian, Agung Sumedi berpartner dengan seorang pengusaha Korea untuk mendirikan sebuah usaha pakaian. 

Pada tahun 2007, Agung Sumedi kembali bekerja dibidang yang sesuai dengan pendidikannya yaitu sebagai  tenaga ahli plastic moulding injection machine, yang dijalani hingga 2015 di Kota Bogor. Disela-sela kesibukannya, ia mulai berkutat dengan media tanam, menyiapkan bibit dan merawat tanaman hias. 

Pekerjaan berikutnya, menuntut Agung Sumedi menetap sementara di Kota Surakarta, namuan demikian hobinya tak pernah surut bahkan semakin menjadi. Bagi pria paruh baya ini, berkebun tanaman hias adalah pelariannya untuk menghilangkan kepenatan dan rutinitas pekerjaan.

 

SUKA DUKA HOBI BERKEBUN TANAMAN HIAS

Menurutnya,  tanaman hias adalah kegiatan menyenangkan yang bisa dilakukan ketika ia pensiun dari pekerjaannya, karena itu harus disiapkan dengan baik. Cinta pertama pada tanaman hias dilabuhkan pada jenis Sansevieria. Alasannya, Sansevieria adalah tanaman yang sangat  cantik, bentuknya beragam, variasi warnanya banyak, dan perawatannya relatif mudah. Sansevieria juga dapat menghasilkan jenis yang berbeda dengan induknya karena mutasi, tanpa perlu disilangkan.

Setelah sukses membudidayakan Sanseviera, Agung Sumedi mulai merambah ke tanaman hias jenis  lain seperti Cactus dan Anthurium. Sebagai bukti kecintaannya, ia rela berkeliling ke berbagai wilayah dan mengeluarkan dana  yang cukup besar untuk bisa mendapatkan tanaman yang diincarnya.

agung sumedi 3Namun yang namanya keinginan tak selalu bisa menjadi kenyataan.  Ketika Agung Sumedi membeli indukan Sansevieria seharga 10 juta, ia harus menerima kenyataan bahwa tanaman itu tidak tahan dengan perlakuan yang diterapkan, termasuk kesalahan memilih media tanam yang digunakan. Apa mau dikata, tanamannya perlahan tampak layu, mulai menguning dan akhirnya mati.

Kejadian tersebut berulang pada tanaman Cactus yang dibeli dari Surabaya. Perbedaan iklim dengan Kota Bogor yang relatif 'basah' menyebabkan semua Cactus harus menemui ajalnya. Sedangkan untuk jenis Anthurium, kerugian disebabkan oleh momen yang kurang tepat. Bibit Anthurium yang dibeli dengan harga cukup mahal untuk dikembangbiakkan,  baru memunculkan pesonanya saat 'demam' Anthurium sudah berakhir. Sia-sia sudah investasi yang ditanamkan dengan tujuan mendapatkan untung berlipat.

 

DARI HOBI JADI PROFESI

Keputusannya untuk meningkatkan hobi menjadi profesi berawal dari 'teguran' sahabatnya, yang menyayangkan berbagai pilihan jenis tanaman yang 'biasa-biasa saja’. Padahal tenaga, waktu dan biaya yang dikeluarkan bisa menjadi investasi yang menguntungkan jika tepat memilih jenis tanaman. Sejak saat itu, Agung Sumedi mengganti koleksinya dengan tanaman-tanaman langka dan eksotis.

Semuanya terbukti, saat Pemerintah menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang dibuat untuk mencegah penyebaran virus corona di Indonesia. Dalam sekejap, terjadi 'booming' hobi tanaman hias sebagai salah satu kegiatan yang dapat dilakukan saat harus Work From Home (WFH).

Ia yang telah memiliki stok tanaman hias ekslusif, seperti mendapat durian runtuh. Berbagai jenis tanaman koleksinya terjual dengan harga yang sangat tinggi. Momen inilah yang kemudian dimanfaatkan untuk mengembangkan hobi berkebun tanaman hias menjadi sebuah bisnis yang dikelola secara profesional, menggunakan nama 'Clarisa Flora".

Untuk mengembangkan pengetahuan tentang tanaman hias, Agung Sumedi juga rajin mengunjungi berbagai pameran dan mengikuti berbagai ajang perlombaan dengan hasil yang sangat memuaskan. Tanaman hias yang dirawatnya seringkali mendapat penghargaan yang tentunya semakin memicu semangatnya agar bisa menjadi lebih baik lagi.

 

BERBAGI ADALAH BENTUK LAIN DARI RASA BERSYUKUR, BERBAGILAH DENGAN SESAMA TANPA MENGHARAPKAN APAPUN

Kata-kata diatas adalah sebuah slogan yang dipegang oleh Agung Sumedi. Seolah tak ingin menikmati keuntungannya sendiri, ia pun menularkan hobi yang menghasilkan ini kepada lingkungannya.  Dengan ikhlas ia pun mengajarkan cara membuat media tanam, membibitkan hingga menginformasikan jenis-jenis tanaman yang sedang banyak peminatnya.

agung sumedi 1Dibawah manajemen Clarisa Flora ia pun rutin menyelenggarakan pelatihan untuk umum dengan biaya yang sangat terjangkau.. Tujuannya agar para ibu rumahtangga dan penghobi pemula bisa mendapatkan penghasilan dari penjualan tanaman hias.

Tidak hanya itu, ia memiliki sebuah obsesi yang layak diapresiasi yaitu  'Menjadikan Tanaman Asli Indonesia Mendunia'.

Tak bisa dipungkiri, Indonesia terdiri atas lebih dari 17.000 pulau, dan terletak di zona transisi antara beberapa kawasan habitat flora dan fauna terbesar di dunia, yang menjadi rumah bagi spesies tanaman endemik yang mencakup lebih dari 40.000 spesies tanaman berbunga dan 5.000 spesies anggrek.

Jika para pelaku usaha tanaman hias bisa Bersatu  untuk mengembangkan dan memasarkannya ke mancanegara, tidak mustahil hal itu bisa terjadi.

Obsesi yang luar biasa!

Baca juga: "Rela Lepas Jabatan Manajer, Pria Ini Sukses Bisnis Tanaman Hias"

Ajian Brajamusti, Ilmu Tingkat Tinggi Yang Bikin Ngeri

Ajian brajamusti merupakan salah satu ilmu kuno yang digunakan untuk membela diri, biasa disebut juga sebagai ilmu kanuragan. Ilmu ini mencakup kemampuan bertahan dari serangan dan melakukan serangan, dengan gerakan yang sistematis dan terarah, menggunakan kekuatan yang melebihi manusia normal karena telah melalui pola latihan khusus. Sebagai ilmu kanuragan, ajian brajamusti berhubungan erat dengan kepercayaan Jawa yaitu ‘sadulur papat lima pancer’, sebuah filosofi atau simbol kearifan lokal… Baca Selengkapnya...
khasiat besi towo

Apakah Khasiat Besi Towo Bermanfaat Bagi Kehidupan?

Bukan hal yang tabu lagi di Indonesia, jika banyak masyarakatnya sangat percaya dengan hal-hal yang berbau klenik, mistis dan juga tradisional seperti batu bertuah maupun juga benda yang dianggap memiliki kesaktian tersendiri untuk berbagai macam manfaat dalam kehidupan. Salah satunya adalah besi towo, wesi tawa atau ada juga yang menyebutnya sama dengan besi kursani. Sebuah benda langka yang (katanya) sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia yang memilikinya. Baca Selengkapnya...

Wisata Religi Gua Maria Lembah Karmel, Cipanas Puncak

Saat merencanakan liburan, pada umumnya keluarga akan mengunjungi tempat-tempat wisata di luar kota. Seperti pantai, wisata buatan dan lainnya. Namun kegiatan liburan bisa juga dilakukan dengan mengunjungi wisata religi. Sisi positip mengisi liburan dengan mengunjungi lokasi wisata religi bisa memupuk keimanan dan ketakwaan. Salah satu tempat wisata religi yang bisa dikunjungi adalah Gua Maria Lembah Karmel di Cipanas Puncak. Baca Selengkapnya...

Semar, Advisor to The Ruling Kings in The Land of Java

The name of Sabda Palon was often mentioned in the Serat Darmagandhul and Jangka Jayabaya or known as the prophecy of Jayabaya. In Serat Darmagandhul, Sabda Palon was known as the spiritual advisor with high power from King Brawijaya V who was the last king of Majapahit Kingdom. As the story said, the king was so powerful and he could order and conquer all entities in the land of Java. In the literature book of Java by Ki Kalamwidi, Sabda Palon was the same figure as the puppet stories named… Baca Selengkapnya...
  • Sultan Maulana Hasanuddin, Founder of The Banten Kingdom

    Sultan Maulana Hasanuddin is known best as Sultan Hasanudin Banten. He had the important role in the spread of Muslim in Banten. He was the founder of Banten Kingdom as well as the first leader of Muslim region in Banten. Sultan Hasanudin was the second son of Nyi Kawunganten who was the daughter of Prabu Surasowan which at that time, he was the governor of Banten. Prabu Surasowan was also known as Syaikh Syarif Hidayatullah or known as Sunan Gunung Jati.

Ceritane Didik Nini Thowok Golek Duit Dadi Penari Kondang Lan Jajah Milangkori

Katon soko asmane manawa Didik Nini Thowok asline nduweni getih Tionghoa. Ramane ora liyo peranakan Tionghoa kang ‘kedampar’ ing Temanggung*, yaiku Kwee Yoe Tiang. Amarga Didi cilik kerep loro-loronen, ramane mulo ngganti asmane soko Kwee Tjoen Lian dadi Kwee Tjoen An. Dene biyunge asli Jawa, yaiku Suminah kang asli saka Desa Citayem, Cilacap. Waca sakabehe...