Pakem Sadjarahe Mas Behi Kartodikromo, Adalah Sumber Informasi Silsilah Keluarga Besar Di Kabupaten Pati Jawa Tengah

(Silsilah keluarga ini menggunakan bahasa jawa pada jaman sekitar tahun 1930-an)

 

PRASABENE KANG NOELIS PAKEM

Moego podo di galih, jen sadjarah kang ta-himpoen ing pakem iki akeh banget paedahe marang para ahli kabeh kaja ta:

Kang sapisan: pada weroeh anane toeroene lan leloehoere soewargi Ejang Mas Behi Kartodikromo sarimbit, sarta lijane koelawarga kang ora toeroen saka Ejang iaikoe leloeri lan batihe Man Sowidjoio (zie bijlage H.) lan Man Wirio cs. (zie bijlage G.)

Kapindone: saben kadang tansah kawroehan gegajoetane sarta pengga-wejane.

Kaping teloene: bisa andjalari noekoelake welas asihing sadoeloeran, lan bisa oega dadi djalaran petoeking kadang, kang wis adih, babasan: "anepoekake baloeng kapisah".

Dene bisakoe weroeh anane ahli-ahli kang katoelis ing pakem iki iaikoe saka katrangane para ahli kang kaseboet No. 25, 30, 32,  34, 63, 80, 81, 85, 86, 89, (Mas Hadi), 101, 113, 126, 132, 139 lan 255 sarto lijane kang pada ngirimi katrangan, lan ametik apa kang wis di pengeti ing pakeme soewargi Ejang Kartodikromo dewe, sarta manoet tjatetankoe saka katrangane soewargi rama Mas Soetoredjo (No. 10) nalika isih soegenge (22 Juli 1916).

Pangestikoe pakem iki soepaia dadi poesaka kang peni lan dadi sesoeloeh kawroeh marang para koelawarga. Soepaia di adji-adji klawan boedi kang oetami lan tansah elinga marang Ejang soewargi. Manawa saiki sawise pakem iki di tjap, oetawa ing tembene kaweroehan ana kang ora bener, oetawa ana ahli kang kliwatan ora kaleboe ing pakem, soepaia di benerna apa mestine.

Wekaskoe anggone pada benerna soepaia klawan tjiptaning boedi kang tadjem, ajem, tentrem, temen, lila lan oetama sarta tansah angengetana djarwaning tjandra sangkala ing ngisor iki. Sadjarah-sadjarah kang di toelis ing bijlage A, B, C, D, E, F, among ta-pengeti kang gegajoetan marang ahline soewargi Ejang Kartodikromo bahe, moelane lija-lijane ora meloe di toelisi.

Moelane pakem iki di toelis aksara latijn, krono saiki akeh para moeda kang ora bisa matja aksara Djawa. kang noelisi sadoeroenge pakem iki ditjapake, iaikoe Soegati (No.264). Anggonkoe wiwit anata pakem iki lan katemoekoe marang para ahli maoe, ing sadjerone woelan Soero 1862 (Juni 1931) moelane temboeng "saiki" kang katoelis ing pakem anerangna wektoe ing sadjerone woelan Juni Juli 1931

Sang kalaning warso tinengeran: "Katon rinengga salira toenggal leloehoer". Saben ahli perloe anjimpen pakem iki Pratelan kang pada oeroen di tjatet ing bijlage L.

Djetis (Kendal) 31 Juli 1931

R. Ng. Tjokrohadiwikromo.
g. z. s.

Gepd. Ondercollecteur Kendal.

 

Pati adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibu kotanya adalah Pati. Kabupaten ini terkenal dengan semboyan Pati Bumi Mina Tani.

Sebagian besar wilayah Kabupaten Pati adalah dataran rendah. Bagian selatan (perbatasan dengan Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Blora) terdapat rangkaian Pegunungan Kapur Utara. Bagian barat laut (perbatasan dengan Kabupaten Kudus dan Kabupaten Jepara) berupa perbukitan. Bagian timur berbatasan dengan Kabupaten Rembang. Sungai terbesar adalah Sungai Juwana, yang bermuara di daerah Juwana.

Ibu kota Kabupaten Pati terletak di tengah-tengah wilayah Kabupaten, berada di jalur pantura Semarang-Surabaya, sekitar 75 km sebelah timur Semarang. Jalur ini sangar ramai karena merupakan jalur transit.

Jalur melewati Kota Pati ada dua: dalam kota dan jalur lingkar Pati. Kendaraan umum dan besar melalui jalan lingkar Pati. Sementara kendaraan pribadi dapat memilih antara jalan dalam kota yang cukup sempit atau jalur lingkar.

Di wilayah Pati, terdapat sungai besar yaitu Bengawan Silugonggo (Sungai Silugonggo). Saat musim penghujan sering kali sungai ini meluap. 

Sejarah Kabupaten Pati, menurut cerita rakyat, terdapat pada kitab Babat Pati dan kitab Babat lainnya. Dilambangkan dengan  dua pusaka yang terdapat pada Lambang Daerah Kabupaten Pati yang sudah disahkan dalam Peraturan Daerah No. 1 Tahun 1971.

Yaitu "keris rambut pinutung dan kuluk kanigara" sebagai lambang kekuasan dan kekuatan yang juga merupakan simbul kesatuan dan persatuan.

Barangsiapa yang memiliki dua pusaka tersebut, akan mampu menguasai dan berkuasa memerintah di Pulau Jawa.

Artikel terkait

  • Silsilah Keluarga Bukan Sekedar Arsip, Namun Sebuah Pemahaman Tentang Siapakah Kita! (Bagian Ketiga)
  • Silsilah Keluarga Bukan Sekedar Arsip, Namun Sebuah Pemahaman Tentang Siapakah Kita! (Bagian Kedua)
  • Sebutan Silsilah Keluarga Dalam Bahasa Indonesia
  • Silsilah Keluarga Bukan Sekedar Arsip, Namun Sebuah Pemahaman Tentang Siapakah Kita! (Bagian Pertama)