Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

Menampilkan item berdasarkan tag: wayang kulit

Ngayogyakarta, adalah istilah bahasa jawa untuk menyebut Kota Yogyakarta. Dalam penggunaannya sehari-hari, Yogyakarta lazim diucapkan sebagai Jogja atau dalam bahasa Jawa Ngayogyakarta. Karena termasuk kota tua, banyak bangunan bersejarah disini, salah satunya adalah Stasiun Tugu, yang mulai beroperasi pada 20 Juli 1887. 

Wayang kulit adalah seni tradisional Indonesia yang terutama berkembang di Jawa. Wayang berasal dari kata "Ma Hyang" yang artinya menuju kepada roh spiritual, dewa, atau Tuhan Yang Maha Esa. Ada juga yang mengartikan wayang adalah istilah bahasa Jawa yang bermakna "bayangan", hal ini disebabkan karena penonton juga bisa menonton wayang dari belakang kelir atau hanya bayangannya saja. Wayang kulit dimainkan oleh seorang dalang. Artikel dibawah ini adalah cerita bahasa jawa tentang seorang dalang wayang kulit yang sangat terkenal...

Umpama disebut jeneng Kabupaten Tegal, apa kang panjenengan pikirake? Yo, ora kleru manawa kabupaten iki kondhang dadi salah sawijining papan asale griya dhahar omahan utawa kasebut ‘Warung Tegal’ utawa meneh luwih kondang kasebut ‘warteg’. Kajaba kui, kabupaten kang ora adoh saka Bumi Pasundan iku uga nduweni seniman kondang, khususe seni pedalangan lan wayang kulit. Ora liya seniman kang misuwur iku, Ki Enthus Susmono.

PEPADI (Persatuan Pedalangan Indonesia) adalah organisasi profesi yang independen, beranggotakan para dalang, pengrawit, swarawati, pembuat wayang dan perorangan yang memenuhi persyaratan tertentu. Disebut organisasi profesi karena PEPADI mewadahi kegiatan seni pedalangan yang merupakan keahlian berkesenian khusus, sebagai sarana pengabdian dan peningkatan kualitas hidup para seniman pewayangan dan pedalangan.

Para sutresna wayang* biasane piyantun sepuh. Bahasa krama inggil kang digunakake dhalang nalikane nglakokake wayang kulit dadi sebab utomo wong enom ora seneng lan kesenian kang oyote saka India kuwi.  Boso Kromo inggil pancen ora gampang dipahami, opo maneh dening bocah enom kang umume isih asring ngomong ngoko saben dinane lan koncone.

Kabar duka kembali datang dari dunia hiburan Tanah Air, dalang Ki Manteb meninggal dunia pada hari Jumat, 2/7/2021. Sempat beredar kabar bahwa Ki Manteb meninggal dunia karena terpapar Covid-19. Namun menurut dokter yang merawatnya, sang dalang meninggal karena penyakit paru-parunya kambuh, setelah kelelahan beraktivitas beberapa waktu lalu. Dibawah ini ada cerita bahasa jawa tentang sejarah hidup beliau hingga menjadi tenar seperti sekarang ini.

Akhir-akhir ini, kesenian tradisional mulai digemari lagi bahkan oleh kalangan milenial atau anak muda. Anda bisa melihat contoh dari Didi Kempot yang benar-benar sukses untuk membuat kaum milenial menjadi “ambyar” dengan lagu campursarinya. Kini Ki Seno Nugroho juga muncul dengan membawa wayang kulitnya namun jadwal wayang kulit Ki Seno Nugroho yang begitu padat sering membuat orang bertanya apa yang dilakukan oleh Bopo Seno Nugroho untuk tetap menjaga kebugaran.

Salah sawijining kesenian ing Tanah Jawa kang misuwur, yaiku Wayang Kulit. Wujude maneka warna, ananging wayang kang kondhang, yaiku wayang kulit lan wayang golek. Kaya kang wis dingerteni, dene wayang iku kalakoake dening dhalang. Umume dhalang nekuni siji wae jenis wayang, umpanane wayang kulit, utawa wayang golek. Ananging dhalang siji iki duwe kemampuan kang linuwih.

Klaten kalebu salah sawijine kabupaten ing Jawa Tengah kang nduweni keunggulan ‘nyithak’ dhalang-dhalang wayang kulit kondang. Legenda dhalang Indonesia kang bisa kasebut ora bisa diganti dening sapa wae tekan saiki uga lahir ing Klaten. Manawa panjengengan prosutresno wayang, mestine ora asing maneh. Yo, dhalang kasebut ora liyo yaiku Ki Nartosabdo. Pria kang ing tembe gedhene kondang dadi dhalang iku, lair ing Klaten, 25 Agustus 1925

Kanggone para prosutresno karawitan, asma siji iki wes ora asing maneh. Yo, ora liya asma kesebut, yaiku Nyi Tjondrolukito. Piyambake kalebu legenda sinden Indonesia. Lahir kanthi asma asli Turah, wanita kelairan Desa Pogung, Sleman, Yogyakarta ing 20 April 1920 iku malahan nate dadi pesinden kesenengane  Bung Karno, Presiden Indonesia pertama. Opo sejatine kang ndadekake Nyi Tjondrolukito istimewa, saengga presiden kapisan Indonesia wae nganti ngormati lan seneng? Artikel ing ngisor iki bakal menehi jawaban kang padhang babagan iku.

Halaman 1 dari 2